Jurnal Penerbitan Saham

  • Whatsapp
jurnal penerbitan saham

Menurut Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas, Perseroan Terbatas (biasa disebut “Perseroan”) adalah badan hukum yang merupakan persekutuan modal, didirikan dengan perjanjian, dan melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar. yang seluruhnya terbagi menjadi saham, dan memenuhi syarat-syarat yang ditentukan oleh undang-undang, dan diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku. 

Ungkapan yang akan dibahas secara rinci dalam artikel ini adalah “modal dasar yang seluruhnya terbagi atas saham”. Undang-Undang Perseroan Terbatas menyatakan bahwa struktur permodalan perusahaan terdiri dari modal dasar, modal ditempatkan dan modal disetor.

Bacaan Lainnya

Modal dasar adalah jumlah saham dan nilai nominal saham pada saat pendirian perseroan, yang tercantum dalam anggaran dasar dan akta pendirian perseroan.

Modal ditempatkan adalah jumlah saham dan nilai nominal saham yang ditempatkan sampai dengan tanggal tertentu di antara modal dasar. Saham dikatakan tidak dikeluarkan jika dilisensikan tetapi tidak dikeluarkan atau tidak diedarkan.

Saham beredar adalah jumlah saham dan nominal saham yang telah dikeluarkan dan beredar (di tangan pemegang saham) pada tanggal tertentu.

Secara praktis, kita juga mengetahui baik modal yang ditarik (treasury share) dan modal yang ditempatkan.

Saham yang ditarik (Treasury share) adalah jumlah saham dan nominal saham yang tetap ada tetapi kemudian ditarik dari peredaran.

Saham wajib adalah jumlah saham dan nominal saham yang telah dipesan oleh pihak tertentu tetapi tidak diserahkan.

Baca Juga : Cara Mudah Publikasi Artikel Ilmiah

Jurnal Penerbitan saham

Jurnal Penerbitan Saham

Perusahaan dapat menerbitkan saham secara langsung kepada investor atau tidak langsung melalui bank investasi. Nilai nominal saham biasanya ditetapkan kecil, misalnya 1.000 rupee per saham, sehingga harga pasar saham pada saat diterbitkan seringkali lebih besar dari nilai nominalnya (menghasilkan premi penerbitan, premi penerbitan, atau premi penerbitan).

Faktor-faktor yang menentukan harga jual saham pada saat penerbitan saham baru adalah:

  • Ekspektasi laba masa depan perusahaan.
  • Tingkat dividen yang diharapkan per saham.
  • Posisi keuangan perusahaan pada saat pengeluaran saham.
  • Kondisi ekonomi pada saat penerbitan saham.
  • Kondisi pasar saham pada saat penerbitan saham.

Contoh Jurnal Penerbitan Saham

Jurnal Penerbitan Saham

Bagian selanjutnya menjelaskan rincian transaksi saham beserta contoh jurnal penerbitan saham untuk mencatatnya.

Modal dasar

(Share License) Penetapan modal dasar (Share License) tidak diakui dalam laporan keuangan karena tidak mempengaruhi posisi keuangan perusahaan. Namun, perusahaan biasanya mengungkapkan jumlah modal dasar perusahaan pada laporan posisi keuangan di bagian ekuitas pemegang saham atau dalam catatan atas laporan keuangan.

Contoh Jurnal Penjualan Saham Secara Tunai Secara tunai

Saham yang dijualdiukur dengan jumlah kas yang diterima oleh perusahaan penerbit. Misalnya, pada 1 Januari 2019, PT Ardie Bakrie menjual 10.000 saham biasa, dengan nilai nominal masing-masing Rs 1.000, dan harga jual setara dengan par. P.T. Ardie Bakrie telah membuat jurnal berikut untuk mencatat penjualan saham:

contoh jurnal penjualan saham

Rekening Kas (harta/harta) telah didebet (ditambah) Rs 10.000.000 dan Rekening Saham Biasa (Saham) telah dikreditkan (ditambah) dengan jumlah yang sama .

Jika PT Ardie Bakrie menjual saham tersebut dengan harga Rs 5.000 per saham, jurnal untuk penjualan saham adalah sebagai berikut:

contoh jurnal penjualan saham

Kelebihan jumlah yang dibayarkan dikreditkan ke Rekening Saham Biasa (Ekuitas) Agio. Tambahan modal disetor disebut juga sebagai tambahan modal disetor.

Contoh Jurnal Penjualan Saham Tanpa Nilai Nominal

Di beberapa negara, saham mungkin tidak memiliki nilai nominal. Misalnya, pada 1 Januari 2019 Elizabeth Corp. Penerbitan 5.000 saham biasa tanpa nilai nominal $8 per saham.Nilai yang dinyatakan oleh manajemen adalah $5 per saham. Elizabeth Corp. Catat debit dan kredit berikut untuk mengidentifikasi transaksi:

contoh jurnal penjualan saham

Perhatikan bahwa nilai yang dinyatakan menggantikan nilai nominal, yang digunakan untuk mengukur akun saham biasa.

Saham Biasa AGIO melaporkan selisih lebih dari jumlah yang disetor oleh pemegang saham dari nilai yang diumumkan.

Bagaimana jika manajemen Elizabeth Corp. Apakah Anda menentukan nilai saham?

contoh jurnal penjualan saham

Jika tidak ada nilai yang disebutkan, maka jumlah yang disetor oleh pemegang saham akan dikreditkan ke rekening saham biasa.

Contoh Jurnal Bursa Saham dengan Jasa

Perusahaan dapat menukar saham untuk jasa (seperti jasa hukum atau konsultasi manajemen) atau aset non-moneter (seperti tanah, bangunan, dan peralatan).

Dalam pertukaran non-tunai, nilai rupiah dari transaksi adalah nilai wajar dari imbalan yang diberikan, atau nilai wajar dari imbalan yang diterima, mana yang lebih andal untuk pengukuran.

Misalnya, Indra Lesmana adalah seorang pengacara yang membantu mendirikan PT Dewi Gita. Indra Lismana menagih INR 50.000.000 untuk jasa hukum yang diberikan.

Indra Lesmana telah setuju untuk menerima 40.000 saham biasa, dengan nilai nominal Rs 1.000 sebagai pembayaran tagihan. Pada saat bursa, nilai pasar wajar saham PT Dewi Gita tidak tersedia.

PT Dewi Gita membuat jurnal berikut untuk mencatat pertukaran saham dengan jasa tersebut:

contoh jurnal penjualan saham

Catatan, nilai transaksi di atas diukur dengan nilai jasa yang diterima karena nilai wajar saham yang diserahkan tidak tersedia.

Contoh Jurnal Bursa Berwujud

adalah perusahaan publik yang sahamnya aktif diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia. Saham yang dikeluarkan PT Persib adalah Rp 5.000 per saham, sedangkan kapitalisasi pasar di bursa adalah Rp 8.000 per saham.

Pada 1 Januari 2021, PT Persib menerbitkan 100.000 saham untuk mengakuisisi gedung yang ditawarkan saat ini seharga Rs 900.000.

PT Persib mencatat debit dan kredit berikut untuk mencatat transaksi bursa dengan gedung:

contoh jurnal penjualan saham

Catatan, perusahaan publik yang tersedia harga pasar saham menggunakan harga pasar saham yang ditawarkan untuk mengukur transaksi bursa dengan aset non-tunai.

Contoh Jurnal Penjualan Saham Berdasarkan Pesanan

sumber: freepik.com

Tergantung pada kontrak antara perusahaan dan investor, saham yang dijual melalui prosedur pemesanan hanya dapat diserahkan kepada pemesan (pembeli) setelah membayar harga penuh saham yang dipesan secara penuh.

Saham yang dipersyaratkan dicatat dalam jurnal dengan mendebet akun piutang saham (terhadap ekuitas) dan mendebet akun saham wajib (ekuitas).

Misalnya, pada 2 Januari 2021, PT Ashanty menerima pesanan beli dari Anang sebanyak 250.000 lembar saham, dengan nilai nominal Rp 1.000 per saham, dan harga jual yang disepakati sebesar Rp 1.250 per saham.

Jurnal yang dibuat oleh PT Ashanty untuk mencatat pembelian saham adalah sebagai berikut:

contoh jurnal penjualan saham

Piutang saham (terhadap ekuitas) didebet (naik) Rp312.500.000 dan akun ekuitas yang diperlukan dikreditkan (ekuitas) (naik) Rp312.500.000.

Pada tanggal 1 Februari 2019, Anang melakukan pembayaran uang muka atas pemesanan saham. PT Ashanty mencatat operasi debet dan kredit untuk mencerminkan penerimaan kas dalam posisi keuangannya sebagai berikut:

contoh jurnal penjualan saham

Akun kas (aset/aset) didebit (ditambah) Rp93.750.000 dan ekuitas (penurunan) didebit (terhadap ekuitas) pada saat yang sama jumlah .

Jika PT Ashanty tidak memberikan uang muka atas saham biasa sehubungan dengan penerimaan uang muka tersebut, maka rekening saham yang telah dipesan tidak akan terpengaruh oleh penerimaan kas tersebut.

Pada tanggal 1 Maret 2021, Anang membayar sisa kewajiban kepada PT Ashanty sebesar Rs 218.750.000. PT Ashanty menyerahkan lebih dari 250.000 saham kepada Anang hingga Anang resmi menjadi pemegang saham PT Ashanty. Jurnal yang dibuat oleh PT Ashanty untuk mencerminkan pengiriman ke posisi keuangannya adalah sebagai berikut:

Dengan jurnal di atas, Piutang dan Pesanan Stok akan dihapus dari pembukuan PT Ashanty.

Rekening Saham Biasa ditambah dengan total nilai nominal saham yang diserahkan dan rekening Saham Biasa Agio ditambah dengan selisih antara jumlah total yang disetorkan dan total nilai nominal saham.

Penutup

Itulah pengertian dan contoh dari jurnal penerbitan saham, semoga bisa membantu anda dalam mengerjakan tugas atau sebagai referensi anda.

Semoga bermanfaat, terimakasih.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *